Kita Tidak Berada Di Dalam Satu Kapal Yang Sama

Penulis terbaca satu penulisan berbahasa Inggeris di media sosial yang penuh dengan pelajaran untuk direnungi bersama disaat kita sering berbalah dan berselisih pendapat dalam menghadapi Pandemik Covid-19 diseluruh dunia, khususnya di Malaysia.
Saat ini (2hb Mei 2020) kes jangkitan di seluruh dunia mencatatkan 3,345,308 dengan jumlah kematian sebanyak 238,796 di seluruh dunia. Manakala, Malaysia mencatatkan 6,176 kes jangkitan dengan 103 kematian dan jumlah discaj 4,326 (70% sembuh).

Malaysia sudah memasuki fasa ke-4 Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan akan berakhir pada 12 Mei 2020, dan memperlihatkan trend penurunan kes dan jumlah sembuh yang tinggi.

Tetapi masih terlalu awal untuk mengatakan kita sudah menang dan bebas dari Covid-19. Namun pada 1hb Mei 2020, Perdana Menteri telah mengumumkan kelonggaran PKP Bersyarat akan dimulakan seawal 4hb Mei 2020 bagi mengelak ekonomi negara dan rakyat terus menjunam jatuh.

Semenjak PKP dilaksanakan pada 18 Mac 2020, jumlah kerugian keseluruhan dianggarkan menghampiri RM100 billion. Sebahagian besar sektor ekonomi diberi keizinan untuk beroperasi dengan prosedur dan langkah-langkah ketat yang perlu diambil.

Kesan Pandemik Covid-19 Kepada Dunia

Ditelan mati emak, diluah mati bapak. Begitulah perumpamaan yang paling sesuai untuk mengambarkan situasi yang berlaku di negara kita sekarang.

Ketika ini juga media sosial terus dihujani dengan pelbagai pendapat, pandangan mahupun perspektif yang berbeza daripada para netizen.
Ada yang bersetuju dan ada yang tidak bersetuju dengan keputusan yang diambil kerajaan. Pada ketika ini telah tular satu penulisan yang dinukilkan oleh penulis yang tidak diketahui namanya dalam bahasa Inggeris yang bertajuk ” We are not in the same boat” .
Penulis mengambil kesempatan disini untuk menulis semula dalam bahasa Ibunda bagi menyampaikan mesej-mesej yang baik sebagai renungan bersama.

Kita Tidak Berada Di Dalam Satu Kapal Yang Sama

Orang kebanyakan berkata kita semua berada dalam satu kapal yang sama dan sedang berlayar di dalam ribut yang amat dasyat, tetapi sebenarnya tidak.

Kita sebenarnya dilanda ribut yang sama tetapi kita berada di dalam bot yang berbeza. Anda mungkin berada di dalam sampan, saya mungkin berada di kapal persendirian yang mewah bersama keluarga atau mungkin ada yang hanya pakai jaket keselamatan sahaja dan mungkin ada yang berseorangan tenggelam timbul dilambung ombak besar sambil mengharapkan bantuan.

Bagi sesetengah orang, PKP mungkin tidak menjadi masalah. Ia menjadi detik terbaik untuk muhasabah diri, mengeratkan perhubungan dengan Maha Pencipta, bermain-main bersama ahli keluarga sambil makan dan minum ataupun masak apapun tak jadi di rumah. Namun ada yang merasa tertekan dan menghadapi krisis kewangan dan kekeluargaan yang berat ketika ini.

Bagi mereka yang hidup berseorangan mereka pasti mengalami kesunyian hidup yang berpanjangan. Terpisah dari keluarga dan tidak boleh berjumpa kawan-kawan diluar sana akan menyebabkan kemurungan.

kita tidak berada didalam kapal yang sama

Tetapi tidak bagi yang hidup berkeluarga. PKP merupakan syurga dan peluang bagi mereka bersama ibubapa dan juga anak-anak. Mereka mampu untuk bersosial dan bergembira sepanjang PKP.

Dalam masa yang sama juga ada yang bergaji rm900 sebulan telah dibuang kerja disebabkan PKP. Sementara ada yang berganda gajinya dari mereka untuk menyara seluruh isi rumah dengan senang hati tanpa bimbang.

Terdapat yang lain pula terpaksa bekerja lebih lama untuk memperoleh pendapatan yang sedikit disebabkan oleh pemotongan gaji atau syarikat mengalami kerugian.
Ada pula yang bekerja sedikit jam sahaja tetapi memperoleh pendapatan yang lebih banyak.

Ada orang merasa risau tidak dapat pergi ke Jakel membeli baju raya seperti biasa untuk menyambut Aidilfitri tahun ini. Ada pula yang risau tidak dapat menyediakan juadah berbuka puasa hari ini.

Ada juga yang tak sabar nak keluar bekerja sebab poket dah kosong sebab gaji tak masuk. Ada pula yang lain dengan simpanan beribu ringgit di dalam akaun bank rasa hendak belasah dan berusaha bersungguh-sungguh memaki-maki saja mereka yang melanggar arahan PKP ini.

Ada juga ibubapa yang dapat menghabiskan masa dengan anak-anak untuk selesaikan kerja-kerja sekolah mereka di rumah dan membantu pembelajaran atas talian.

Sementara ada Ibubapa yang terpaksa bekerja seharian hanya untuk memberi makan kepada anak – anak mereka.

Ada yang dah merasa peritnya dijangkiti virus ini hingga hampir mati, ada juga sudah kehilangan mereka yang tersayang. Dan ada yang tidak pasti sama ada ahli keluarga mereka mampu hadapi penyakit ini.

Dan ada juga yang masih tidak percaya dan mengambil ringan risiko jangkitan ini.

Ada yang terus menerus berdoa kepada Allah S.W.T dan mengharapkan keajaiban akan berlaku pada tahun 2020 ini. Namun terdapat juga yang beranggapan ini baru permulaan dan yang paling teruk masih belum tiba lagi.

kita tidak berada didalam kapal yang sama

Dan inilah hakikatnya, kita tidak berada di dalam bot yang sama. Kita melalui satu masa dimana persepsi dan keperluan kita berbeza sama sekali.

Setiap dari kita akan keluar dari ribut ini dengan cara tersendiri. Amat penting untuk melihat lebih mendalam dari sekadar melihat sepintas lalu. Bukan sekadar melihat saja tetapi benar-benar memperhatikannya.

Kita semua berada di dalam bot yang berbeza dalam menghadapi ribut ini dengan melalui pengalaman yang berbeza-beza.

Ombak yang menghentam sampan kecil berbanding kapal besar, impaknya berbeza sama sekali. Boleh jadi yang berada di dalam sampan itu tercampak keluar dan mati lemas berbanding ombak yang menghempas kapal besar.

Kesimpulannya:

Penulis sarankan kepada semua pembaca untuk melihat melalui mata burung. Lihat dari pelbagai sudut dan menyeluruh.

Keperluan, kehendak dan persepsi kita berbeza. Jadilah manusia yang saling menghormati, bertoleransi dan beradab. Tingkatkan sifat empati sebelum berhujah, meletakkan diri di dalam kasut mereka dan tingkatkan rasa kasih sayang sesama kita.
Semoga hati-hati kita menyatu dalam menghadapi krisis ini dan menerima ujian ini dengan hati terbuka dan menjadi warganegara yang lebih bertanggungjawab.

Akhir kalam mari kita hayati petikan Ayat Al-Quran ini Surah Adh-Dhariyat(51), Ayat ke-8 hingga 11.

إِنَّكُمْ لَفِي قَوْلٍ مُّخْتَلِفٍ , يُؤْفَكُ عَنْهُ مَنْ أُفِكَ , قُتِلَ الْخَرَّاصُونَ , الَّذِينَ هُمْ فِي غَمْرَةٍ سَاهُونَ

Allah berfirman, maksudnya :-

• Sesungguhnya kamu benar-benar dalam keadaan berbeza pendapat,
• dipalingkan daripadanya orang yang dipalingkan,
• Terkutuklah orang-orang yang banyak berdusta,
• (yaitu) orang-orang yang terbenam dalam kebodohan yang lalai,

Sesungguhnya saya, kamu dan semua sedang dalam perbezaan pendapat ketika ini, tetapi janganlah kita terus terbenam dengan kebodohan yang melalaikan ini dan akhirnya merugikan kita semua.

kita tidak berada didalam kapal yang sama

Renung-renungkan semoga mendapat input yang baik wahai pembaca budiman. Jika tidak bersetuju sila belajar untuk menghormati, sia-sia sahaja menjadi keyboard warrior dan mengeruhkan keadaan.

Mudah-mudahan dunia ini menjadi lebih baik untuk didiami oleh semua. Alhamdulillah..

#Kitajagadirikitasendiri #kitajagakita #Malaysiabebascovid19 #kitamestimenang

Penulis
Ahmad Suhaimi.

Sumber & Rujukan
1. https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10157289897791647&id=328440176646

2. Al-Quran Terjemahan

3. Astro Awani

4. Kementerian Kesihatan Malaysia

Sharing Is Caring:
Facebook
WhatsApp
Twitter
LinkedIn
Telegram

Subscribe Channel Telegram Kami Untuk Mendapatkan Artikel Terkini

© 2024 All rights Reserved. Design by Team Mampan Kini

Tentang Kami​ | Terma | Penafian | Hubungi Kami